Tafsir Surat As-Syu'aro Ayat 105 - 122         

Nuh Dengan Bahteranya

Setelah selesai menerangkan perjuangan yang demikian hebatnya di antara Ibrahim menegakkan Tauhid di kalangan kaumnya dan ayahnya sendiri, dan sampai pula menerangkan betapa keadaan orang yang mempersekutukan Tuhan Allah di akhirat kelak, dan bahwa yang akan diterima hanyalah yang datang dengan hati yang salim , dan hartabenda ataupun anak kandung tidak ada yang akan dapat menolong, sekarang kembali diterangkan perjuangan Nuh dengan kaumnya. Sesudah menerangkan Ibrahim keturunan Nuh, dibawa kembali menerangkan Nuh yang terlebih dahulu daripada Ibrahim. Karena maksud Surat ini ialah mengulangkan kembali betapa hebat Rasul-rasul Allah mengajarkan kalimat Tauhid. Supaya kita tahu pula bahwasanya ajaran Tauhid bukan saja telah dimulai oleh Ibrahim, tetapi telah dibawa juga lama sebelum Ibrahim oleh Nuh.

(105) Kaum Nuh telah mendustakan Utusan-utusan Tuhan.

"Kaum Nuh telah mendustakan Utusan-utusan Tuhan." (ayat 105). Di dalam ayat ini, kita telah diberi ajaran, bahwasanya meskipun seorang Nabi Nuh yang didustakan oleh kaumnya, berarti mereka telah mendustakan Utusan-utusan Tuhan yang lain juga, sebab ajaran segala Rasul adalah satu. Dan yang dia datangi itu adalah kaumnya sendiri; sebab seorang Rasul di­bangkitkan Tuhan dalam kaumnya sendiri. Sebab itu Nabi Nuh bukanlah orang asing bagi mereka.

(106) Tatkala berkata kepada mereka saudara mereka Nuh: Tidakkah kamu hendak bertakwa?

"Tatkala berkata kepada mereka saudara mereka Nuh: "Tidakkah kamu hendak bertakwa?" (ayat 106).

Di ayat ini Tuhan telah menjelaskan bahwa Nuh itu adalah saudara mereka sendiri, untuk difahamkan oleh kaum Quraisy ketika ayat ini turun, bahwa Muhammad s.a.w. adalah saudara mereka sendiri pula. Beliau bertanya: "Tidakkah kamu hendak memelihara hubungan kamu dengan Allah dan takut akan azab siksaNya?" Dan "Tidakkah kamu hendak bertakwa?" Makanya aku bertanya kepadamu demikian itu ialah lantaran aku ini saudara­mu, bukan orang lain bagi kamu.

 (107) Aku ini adalah Rasul yang dipercaya, untukmu.

"Aku ini adalah Rosul yang dipercaya, untukmu." (ayat 107). Diutus Tuhan aku datang kepadamu, dan diberi aku oleh Tuhan kepercayaan yang penuh supaya menyampaikan Wahyu Tuhan, bagi keselamatan kamu sendiri.

(108) Maka bertakwalah kepada Allah dan patuhilah aku.

"Maka bertakwalah kepada Allah dan patuhilah aku." (ayat 108). Di dalam ayat ini diberikanlah kepada kita pemahaman bahwasanya kalau mereka itu telah insaf dan sadar, lalu mau bertakwa kepada Allah, tidaklah akan sempuma ketakwaan itu kalau mereka tidak mematuhi atau mengikuti cara mendekati Allah itu sepanjang yang diajarkan oleh Rasul. Sebagaimana telah kita ketahui di dalam Surat-surat yang lain. bahwa kaum Nabi Nuh itu pun percaya kepada Allah, tetapi kepercayaan kepada Allah telah mereka kacaukan dengan menyembah yang lain, menyembah berhala atau manusia yang ber­jasa, sehingga Allah telah mereka persekutukan. Maka Nub datang menunjuk­kan jalan yang benar buat bertakwa kepada Allah itu tidak mereka campur­adukkan dengan karangan-karangan sendiri. Maka tidaklah sah satu jalan pun untuk mendekati Allah kalau tidak menuruti ajaran Rasul.

(109) Dan tidaklah aku meminta upah kepadamu. Karena upahku sudah tersedia pada Tuhan sarwa sekalian alam.

"Dan tidaklah aku meminta upah kepadamu. Karena upahku sudah tersedia pada Tuhan sarwa sekalian alam." (ayat 109).

Apa sebab maka Nuh sampai berkata begitu? Ini dapatlah kita rasakan, karena orang-orang yang berkata jujur kepada kaumnya, terutama Rasul-rasul itu, membawa pelajaran yang suci murni, diterima dengan salah oleh kaumnya. Mereka kerapkali mengukur orang yang jujur dengan hidup mereka sendiri. Nuh ini selalu memberi ajaran kepada kita, barangkali dia ini mengharapkan upah. Sebagaimana juga kerapkali muballigh yang jujur di zaman kita ini di­sangka oleh orang yang kaya-raya dan hidup mewah bahwa muballigh itu mengharapkan "sedekah". Rupanya di mana-mana sejak dahulu. orang yang memperhambakan dirinya kepada benda, mengukur cinta dan maksud baik orang lain dengan benda pula. Sebab itulah Nuh mengatakan bahwa pe­kerjaanku ini bukanlah meminta upah daripada kamu. Tuhan yang mengutus aku, maka Dialah yang menyediakan upah untukku. Bukan upah benda, tetapi upah yang lebih tinggi daripada benda.

Maka jika aku sampaikan kepadamu ajaran Tuhan, tidaklah ada maksudku supaya kamu bayar kepadaku ganti kerugian karena tempohku habis mengajar menunjukimu.

(110) Maka bertakwalah kepada Allah dan patuhilah aku.

"Maka bertakwalah kepada Allah dan patuhilah aku." (ayat 110). Beliau ulangkan sekali lagi perkataan itu, penguatkan seruan yang per­tama, karena seruan yang pertama tadi telah mereka ganqgu dengan menyebut upah. Maka takwalah kepada Allah, patuhilah aku dan turutilah langkahku, dan tidak usah kamu fikirkan berapa aku harus dibayar untuk pekerjaanku menjadi Utusan Allah dan KepercayaanNya ini. Kepatuhanmu menuruti langkahku itu saja sudahlah satu upah bagi jerih payahku.

(111) Mereka berkata: Apakah kami akan percaya kepada engkau, padahal pengikut-pengikut engkau hanya orang hina-dina?

"Berkata mereka: " Apakah kami akan percaya kepada engkau, padahal pengikut-pengikut engkau banyalah orang yang hina-dina ? " (ayat 111).
Di dalam ayat ini jelaslah pula bahwa bukanlah seruan supaya takwa kepada Allah itu yang utama mereka tolak. Tetapi yang mereka keberatan menerimanya ialah karena yang terlebih dahulu beriman kepada seruan Nabi Nuh ialah orang-orang yang hina-dina, orang-orang yang rendah derajatnya dalam anggapan mereka. Sedang mereka yang diseru itu adalah orarig yang merasa kedudukan diri mereka lebih tinggi, bangsawan atau kaya-raya, cabang atas dalam masyarakat. Sebab itu maka mereka bertanya, apakah kami akan percaya kepada engkau, padahal yang mengikutimu itu adalah ozang-orang yang lebih rendah martabatnya daripada kami? Cobalah singkirkan orang­orang itu lebih dahulu, niscaya kami akan bersedia menjadi pengikutmu.

(112) Berkata Nuh: Tetapi aku tidak tahu apakah kesalahan yang mereka perbuat.

 

"Berkata Nuh: "Tetapi aku tidak tahu apakah kesalahan yang mereka perbuat." (ayat 112).
Mengapa mereka akan aku singkirkan? Apa salah mereka? Yang nyata olehku ialah bahwa merekalah yang telah terlebih dahulu menyatakan Iman kepada Allah dan patuh akan ajaranku. Kalau itu yang kamu anggap kesalahan dan lantaran kesalahan mereka beriman dan patuh kepadaku itu kamu tidak mau percaya akan ajakanku, alangkah ganjilnya? Akan aku usir orang yang telah beriman, karena mengharapkan kedatangan kamu?

(113) Tidaklah perhitungan mereka, melainkan terserah kepada Tuhanku; jika kamu mau me­nyadad.

 

'Tidaklah perhitungan mereka, melainkan terserah kepada Tuhanku; jika kamu mau me­nyadari."(ayat 113).
Di ayat ini Nabi Nuh memberikan pembelaan yang mulia kepada orang-­orang yang dianggap hina-dina itu, bahwa petunjuk telah masuk ke dalam hati mereka dengan kehendak Tuhan. Tidak perlu lagi kamu ganggu-gugat. Mereka yang menyombong dengan kedudukan yang tinggi, baik karena kebangsawan­an ataupun karena kekayaan itulah yang disuruh sekarang menyadari diri mereka sendiri. Bilakah mereka akan diberi petunjuk pula.

Kalau sekiranya kamu menganggap bahwa ada kesalahan mereka yang lain dari itu, tidaklah kamu yang mes:i memperhitungkannya, melainkan di antara mereka dengan Tuhan:

(114) Dan tidaklah aku akan mengusir orang-orang yang beriman.

 

 

"Dan tidaklah aku akan mengusir orang-orang yang beriman." (ayat 114).
Di sini Nabi Nuh menambah pembelaannya lagi. Aku tidak akan mengusir orang yang telah nyata beriman itu, hanya karena mengharapkan kedatangan kamu.

Nabi Nuh telah menjelaskan sikap dari seorang Rasul. Memang yang selalu dahulu menyatakan iman ialah orang-orang yang dipandang hina-dina itu. Ayat-ayat ini telah memberikan kata sindiran kepada kaum Quraisy, di negeri Makkah, tempat ayat diturunkan. Pengikut-pengikut utama dan pertama dari Nabi Muhammad s.a.w. selain dari orang-orang sebagai Abu Bakar dan Umar, masuk juga Bilal budak Habsyi (Negro). Shuhaib budak Romawi, 'Ammar bin Yasir, ibu'Ammar dan lain-lain, yang dipandang hina oleh ketua-ketua Quraisy. Mereka pun pernah datang kepada Nabi Muhammad meminta supaya orang-­orang yang hinda-dina itu disingkirkan terlebih dahulu, baru mereka akan masuk, sebagaimana telah kita tafsirkan di dalam Surat al-An'am. Maka baik Nabi Nuh atau Nabi Muhammad s.a.w. tidaklah akan mengusir orang-orang yang telah beriman itu karena menenggang hati orang-orang yang sombong.

(115) Aku ini tidak lain hanyalah seorang pemberi ancaman yang nyata .

 

"Aku ini tidak lain hanyalah seorang pemberi ancaman yang nyata." (ayat 115).
Aku akan jalan terus, menyampaikan ancaman Tuhan kepada barangsiapa yang tidak mau percaya, yang tidak mau takwa kepada Allah dan tidak mau mengikuti dan mematuhi perintah Allah yang aku telah diutus dan dipercayai buat menyampaikannya. Bagi semua manusia adalah sama, baik mereka kaya­raya dan bangsawan ataupun mereka dipandang hina dan rendah. Barangsiapa yang ingkar tidak mau menerima, aku sampaikan kepadanya ancaman Tuhan. bahwa siksa Tuhan akan menimpa dirinya, baik di dunia apatah lagi di akhirat.

(116) Mereka berkata: Jika engkau tidak berhenti, hai Nuh, niscaya engkau akan termasuk orang­orang yang dirajam.

 

"Mereka berkata: "Jika engkau tidak berhenti, hai Nuh, niscaya engkau akan termasuk orong-orang yang dirajam." (ayat 116). Cobalah perhatikan bagaimana sikapnya orang yang kufur. Pertama mereka hinakan Nabi Nub Utusan Tuhan itu sendiri. Mereka menyangka bahwa dia berjuang menyampaikan peringatan Allah, ancaman dan berita gembira dari Allah, tidak lain hanyalah karena mengharapkan uaah. Niscaya ada yang berkata: "Berapa engkau mau, niscaya akan kami bayar Tetapi ber­hentilah dari seruan-seruan semacam ini."

Nuh telah menegaskan bahwa dia tidak akan berhenti, dia tidak meng­harapkan upah dari mereka, sebab upahnya telah tersedia di sisi Tuhan. Kemudian itu mereka memasukkan usul pula , usir dahulu orang-orang yang telah beriman, karena yang telah beriman itu adalah orang-orang yang rendah dan hina-dina. Namun Nabi Nuh keras bertahan, bahwa beliau sekali-kali tidak akan mengusir orang yang telah terang beriman, karena mengharapkan ke­datangan orang-orang yang masih ragu. Dan sehingga Nabi Nuh memberikan sikap yang tegas bahwa kewajibannya sebagai pemberi peringatan dan ancaman tidak akan berhenti, dan dia mesti menerangkan dengan nyata dan jelas: Orang mau percaya ataupun tidak. Dan memang kewajibannya diterus­kannya.

Rupanya kaumnya yang kafir itu bertambah kalap. Mereka bertambah sakit hall, sebab Nabi tidak dapat mereka beli dengan harta. Dan Nabi lebih meng­hargai orang hina-dina sebab mereka beriman, daripada mereka yang merasa orang-orang mulia, sebab mereka belum mau percaya. Akhimya mereka muiai mengancam, bahwa kalau Nabi Nuh masih meneruskan kegiatannya juga, mereka cukup mempunyai kekuatan buat menangkapnya lalu merajamnya bersama-sama orang lain yang patut dirajam, karena menjadi pengikutnya. Dirajam ialah dikuburkan badan separuh ke tanah lalu dilempari dengan batu sampai mati.

Kalau sudah sampai demikian kufur kaumnya itu, sudah berani bertindak hendak membunuhnya karena berhala mereka diganggu, kebiasaan mereka yang buruk dicela dan disalahkan, ke mana Nabi Nuh akan mengadu lagi? Padahal yang menentangnya itu ialah orang-orang cabang atas, atau pihak yang berkuasa, yang bangga megah dengan kebesaran dan kekuasaannya. Nabi Nuh mengadukan halnya kepada Tuhan yang mengutus dan mempercayainya.

(117) Berkata Nuh: Wahai Tuhanku! Sesungguhnya kaumku telah mendustakan daku.

 

"Berkata Nabi: "Ya Tuhanku! Sesungguhnya kaumku telah mendustakan daku." (ayat 117).
Segala seruanku telah mereka tolak dan ingkari, mereka masih tetap dalam kesombongan, saudara mereka sendiri yang mencintai mereka dan menginginkan kelepasan mereka dari azab, hendak mereka bunuh.

(118) Maka bukalah kiranya di antara aku dan di antara mereka suatu keputusan, dan selamatkan kira­ nya aku dan orang-orang yang besertaku dari orang-orang yang beriman.

 

"Maka bukakanlah kiranya di antara aku dan di antara mereka suatu keputusan, dan selamatkanlah kiranya aku dan orang-orang yang besertaku dari orang-orang yang beriman." (ayat 118).

Di dalam saat yang seperti itu maka keputusan dari Tuhan sajalah lagi yang diharapkan. Sikap jiwa daripada kaumnya yang telah kufur dan sangat men­dalam pengaruh kekufuran itu di dalam jiwa mereka, tidaktah dapat diatasi lagi oleh Nuh. Dia tidak berhenti dalam tugasnya menyampaikan seruan atau tabligh. Dia telah menyampaikan ancaman itu. Dia tidak pernah berputusasa. Dan dia tetap tawakkal. Di dalam ayat ini kita mendapat pengajaran dan sikap perjuangan Nabi Nuh bahwa pengaduannya kepada Tuhan, agar Tuhan meng­ambil tindakan atau membuka jalan (fathan) supaya jalan buntu itu dapat diatasi ialah setelah segala ikhtiar dilakukannya. Dan di dalam ayat ini dapai pula kita meneropong bahwa Nabi Nuh menyerah bukanlah tanpa ikhtiar, dan bukan karena kelemahan. Melainkan timbul daripada keyakinan yang bulat bahwa keputusan Tuhan itu sudah pasti datang. Keadaan tidak akan terus­-menerus demikian saja. Dan memohonkan agar dia dan orang-orang yang ber­iman sertanya diselamatkan.

Permohonan Nuh dikabulkan oleh Tuhan. Di dalam Surat-surat yang lain, sejak Surat al-A'raf, Surat Hud, Surat al-Mu'minun dan Surat yang diberi nama Nuh sendiri diterangkan Tuhan pula jalan kejadian itu, sehingga tersebut dalam satu Surat melengkapkan apa yang tersebut dalam Surat yang lain.

(119) Maka Kami selamatkanlah dia dan orang-orang yang beserta­nya dalam sebuah bahtera yang sarat.

 

"Maka Kami selamatkanlah dia dan orang-orang yang besertanya dalam sebuah bahtera yang sarat."(ayat 119).

Beliau dan beberapa orang anaknya yang beriman dan orang-orang yang dipandang hina-dina dan diejek-ejek tadi, masuklah ke dalam bahtera yang ter­Iebih dahulu telah diperintahkan Tuhan kepadanya membuatnya. Dan selama beliau membuat bahtera, sebagaimana tersebut pada Surat-surat yang lain, tidak pula lepas dari penghinaan dan ejekan. Beliau masuk ke dalam bahtera itu beserta dengan orang-orang yang telah beriman, dan bahtera jadi sarat sebab dimasukkan pula sepasang-sepasang binatang yang akhir kelaknya akan menjadi bibit dari binatang-binatang dan burung-burung dan lain-lain, yang ada sekarang ini.

(120) Kemudian Kami tenggelamkan­lah sesudah itu mereka yang ketinggalan.

"Kemudian, Kami tenggelamkanlah sesudah itu, mereka yang ketinggalan." (ayat 120).
Yang ketinggatan tentulah lebih banyak daripada yang masuk. Inti dari yang ketinggalan itu niscaya ialah orang-orang yang menyombongkan diri merasa tinggi dan pemah menyuruh usir orang-orang yang beriman tadi. Dan pada saat yang demikian tidaklah dapat menolong kepada mereka pangkat dan kebesaran, harta dan kekayaan.

(121) Sesungguhnya pada yang demikian itu adalah tanda, dan tidak­lah kebanyakan mereka mau percaya.

 

"Sesungguhnya di dalam hal yang demikian adalah suatu tanda, dan tidaklah kebanyakan mereka mau percaya." (ayat 121).

Kisah kejadian Nabi Nuh dengan kaumnya ini, adalah ayat atau suatu tanda, atau suatu hal yang sepatutnya dijadikan pelajaran oleh kaum Quraisy itu, yaitu kaum Nabi Muhammad yang mula-mula mendapat da'wah ini, sebab Surat ini diturunkan di Makkah. Dan patut pula menjadi pelajaran bagi ummat yang datang kemudian, bahwasanya kedudukan yang tinggi, kebangsawanan dan kekayaan janganlah dibanggakan. Dan bahwasanya yang selalu terlebih dahulu menyambut seruan Rasul pada umumnya ialah orang-orang yang di­anggap lemah hina clan dina. Tetapi di saat keputusan, mereka jugalah yang selamat dan penentang jugalah yang ditenggelamkan Tuhan. Tuhan menyata- kan kembali dalam ayat ini bahwa kebanyakan dari mereka tidak juga mau percaya. Dan sebagai tersebut dalam kisah Ibrahim dan kisah kejadian di akhirat kelak, meskipun Tuhan menyesal karena kebanyakan mereka tidak juga mau percaya, namun penutup kisah masih tetap Tuhan menyatakan kedua sifatNya.

(122) Dan sesungguhnya Tuhan eng­kau, Dialah Yang Maha Gagah, lagi Penyayang.

"Sesungguhnya Tuhan engkau adalah Gagah, lagi Penyayang."(ayat 122).

Sebagaimana penafsiran ayat 104, Tuhan jelaskan sifatNya bahwa Dia Maha Gagah. Kepada yang tidak mau tunduk akan tetap dilakukanNya per­aturanNya yang keras. Tetapi Dia adalah Maha Penyayang, membuka pintu taubatNya bagi barangsiapa di antara hambaNya yang kembali kepada ke­benaran.

01     02      03    04    05     06   07  08  09 10  11  12  13  14  15            Back To MainPage       >>>>